"Ya Allah Ya Tuhanku.... Sesungguhnya kepada Engkau aku meminta dan tempat untuk aku mengadu. Kau lindungilah aku, keluargaku dan teman-temanku serta muslimin dan muslimat daripada kejahatan dan tipu daya syaitan yang di rejam. Kau permudahkanlah segala urusan seharian kami, murahkanlah rezeki kami, berkatilah perjalanan hidup kami. Tunjukanlah kami agar terus berada di jalan yang lurus & diredhai Mu Ya Allah. Sesungguhnya hanya kepada Engkau aku berserah... Aamiin..."

Khamis, 26 Januari 2012

RENUNGKAN SEJENAK DAN TANYA DIRI KITA

Masa kecil-kecil dulu, mak dan ayah dah asuh dan didik kita dengan sebaiknya.. Mak dan ayah beri kita ilmu seawal usia kita.. Ilmu agama, ilmu kehidupan dan sebagainya..

Pesan mak dan ayah sedari kita kecil hingga dewasa..

“Wahai anak-anakku, solat jangan tinggal.. mengaji biar khatam dan baca ayat suci al-Quran setiap hari.. cari ilmu buat bekalan.. jadi anak-anak yang soleh dan solehah”..

Mak dan ayah sayang kita tiada tandingan.. Mak dan ayah tatang kita bagai minyak yang penuh.. Alhamdulillah kita membesar dengan sempurna dan menjadi dewasa.. Kenal erti kehidupan.. Akhirnya kita ada kehidupan sendiri, serta keluarga sendiri.. Kita jauh merantau tinggalkan mak dan ayah.. Dan tanpa kita sedar, tiap saat, tiap detik dan tiap nafas mereka sentiasa ingat pada kita.. Kerinduan mereka kepada kita mencengkam jiwa dan perasaan mereka.. Mak dan ayah tak mengharapkan wang ringgit dari kita.. Mak dan ayah tak mengharapkan harta dunia dari kita..

Pernah tak sesaat kita renung dan hayati serta bertanya pada diri kita sendiri, apa yang mak dan ayah harapkan dari kita?? Adakah mereka mengharapkan balasan dari jasa dan pengorbanan mereka itu?? Jawapan yang akan kita dengar dari hati nurani yang tulus dan ikhlas, tiada lain.. Mereka cuma harapkan perhatian, kasih sayang serta belaian manja seperti mana yang telah mereka curahkan kepada kita suatu masa dahulu.. Mereka harapkan kita sedar akan tanggungjawab serta tugas sebagai anak-anak.. Mendoakan kesejahteraan mereka dunia dan akhirat.. Mereka tak pernah lafazkan.. Mereka tak pernah nyatakan pada kita anak-anak.. Tetapi perlukah mereka nyatakan sedangkan kita telah di asuh dan di didik dengan sebaiknya oleh mereka.. Kita sepatutnya tahu dan sedar akan tanggungjawab kita sebagai anak.. Mereka dah jalankan amanah yang diberikan.. Tiba masanya kita melaksanakan tanggungjawab terhadap mereka..

Mereka selalu bertanya pada diri sebelum tidur atau di kala mereka menyendiri..

“Suatu hari bila aku tiada, adakah anak-anak yang aku didik ini akan mendoakan kesejahteraan aku di sana.. adakah anak-anak yang aku didik ini akan sedekahkan al-fatihah dan surah Yaasin tiap-tiap malam untuk aku di sana.. adakah anak-anak aku ini akan menjadi sebaik-baik manusia??”

Seorang ibu pernah berkata..

“Aku tidak mengharapkan wang ringgit setiap bulan serta harta benda dari kamu wahai anak-anakku, tetapi apa yang aku harapkan kamu semua menjadi manusia yang di redhaiNYA.. tahu akan dosa dan pahala.. sentiasa membuat amal ibadah.. mendidik anak-anakmu seperti mana kamu mendapat didikan dariku suatu masa dahulu.. aku juga mengharapkan kamu semua menjadi yang soleh dan solehah serta menjalankan tanggungjawabmu sebagai anak walaupun aku sudah tiada di bumi Allah ini..”

Si ibu menyambung lagi..

“Ingatlah anak-anakku, solat adalah tiang agama.. Sesibuk mana pun jangan di lengahkan apatahlagi meninggalkan solat.. InsyaAllah, dengan solat yang sempurna, kalian sentiasa akan sedar apa tujuan kalian di ciptakan.. Apa tujuan kalian berada di muka bumi ini.. Allah dah tunjukkan pelbagai tanda supaya kita sedar dan insaf serta beramal kepadaNYA.. ingatlah selalu pesan mak dan ayah wahai anak-anakku.. jangan kita kejar dunia semata, biarlah ibadah kita seiring dunia dan akhirat.. tiada istilah terlambat untuk beribadah kepadaNYA wahai anak-anakku.. Dunia makin tua, kita juga bakal di panggil olehNYA bila-bila masa.. biarlah kita menyahut panggilanNYA itu dengan keadaan kita bersedia bukan dengan keadaan kita yang jahil lagi hina.. ingatlah selalu wahai anak-anakku, kehidupan dunia hanya sementara, yang kekal abadi menanti kita di sana..”

Airmata si ibu mengalir tanpa paksaan.. Airmata itu kerna mengharapkan kita anak-anak sedar akan tanggungjawab di saat mereka masih sihat, sakit atau tiada.. Airmata itu tidak mahu kita sesat, leka dan hanyut dengan kesenangan dunia.. Airmata itu mengharapkan kita sentiasa di redhai dan di rahmati olehNYA.. dan airmata itu menitis kerna tidak sanggup melihat kita di campak jauh dariNYA kerna perbuatan kita sendiri..

Tanya diri kita..

“Siapa aku tanpa mereka? Siapa aku tanpa jasa dan pengorbanan mereka? Siapa aku tanpa nasihat dan teguran dari mereka? Siapa aku bila mereka sudah tiada?”

Dengan bertanya ‘Siapa aku’ sudah memadai untuk kita kenal siapa kita.. dari mana asal kita.. tujuan kita di ciptakan.. tanggungjawab kita di muka bumi ini.. dan ke mana kita selepas ini..

Setinggi mana jawatan kita.. sekaya mana kemewahan kita.. sehebat mana hidup kita.. tanpa agama serta tanpa amal ibadah semua itu tidak bermakna..

~ Renungkan sejenak dan tanya diri kita ~

2 ulasan:

L berkata...

bez bca.. agama itu penting...barula segalanya berlandaskn agama,,

jom baca sebentar jep..
http://lolz-l.blogspot.com/2012/02/sila-baca.html

HiDa berkata...

terima kasih... moga agama menjadi asas dalam apa jua yg kita lakukan.. insyaAllah akan di berkati dan dirahmatiNYA...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...